Select your language

BANI PRODUK SAMPAH: MEH SINI NAK BAGITAU

Penulis
DR. RUSYAINIIE RAMLI 

Terbitan
BATU CAVES, SELANGOR: PUTEH PRESS, 2019. 247 MUKA SURAT.

 Ulasan oleh Rohani Tahir, Perpustakaan Negeri Sabah, Cawangan Lahad Datu

Bak cendawan tumbuh selepas hujan, begitu juga dengan munculnya produk kesihatan, kecantikan dan sebagainya yang dikatakan berkhasiat dan berkesan. Walau bagimanapun, kita juga sering mendengar dan dikejutkan dengan berita tentang produk-produk kosmetik dan kecantikan yang dikenakan tindakan undang-undang kerana mempunyai bahan kimia yang berlebihan dan tidak mendapat kelulusan Kementerian Kesihatan Malaysia (KKM).

Buku bertajuk Bani Produk Sampah ini menceritakan tentang lambakan produk-produk di pasaran yang kononnya boleh merawat, mencantikkan dan sebagainya untuk memikat hati para pelanggan. Namun begitu, kenapa dilabelkan sebagai produk sampah? Produk sampah disinonimkan kepada produk-produk yang tidak berdaftar di bawah Kementerian Kesihatan Malaysia (KKM) bagi produk kesihatan dan produk yang menjanjikan kesembuhan untuk pelbagai penyakit (overclaim).

Wanita dan kecantikan tidak dapat dipisahkan. Justeru, kemunculan produk kecantikan yang didakwa boleh meramping, memutih dan mencantikkan kulit pastinya mendapat perhatian dan sambutan luar biasa dari para pengguna wanita. Saban waktu ada sahaja produk baharu dengan pelbagai jenama yang muncul. Namun sedarkah pengguna tentang keselamatan produk itu atau hanya menggunakannya tanpa memikirkan risiko yang membahayakan diri sendiri.

Sebagai pengguna, kita perlu berhati-hati dengan barangan yang ingin dibeli dan digunakan, terutamanya yang melibatkan barangan penjagaan diri seperti kosmetik dan makanan kesihatan atau ‘supplement’. Jangan kerana terpengaruh dengan iklan, kita sanggup membeli produk tersebut yang belum dikenal pasti kesahihannya tanpa memikirkan kesan sampingan di kemudian hari. Para pengguna juga perlulah membuat penyelidikan dan mengenal pasti kesahihan sesuatu produk terlebih dahulu sebelum menggunakannya.

Buku ini memberitahu cara mengenali produk sampah, perincian dan maksud nombor ‘MAL’ pada produk kesihatan dan maksud nombor ‘NOT’ pada produk kosmetik. Produk yang berdaftar dengan KKM akan mempunyai nombor ‘MAL’ dan produk ini hanya untuk menjaga kesihatan secara am sahaja dan tidak dapat merawat pelbagai penyakit sementara nombor ‘NOT’ pada kosmetik pula tidak mempunyai kelulusan KKM seperti yang dibanggakan oleh pengasas produk.

Buku ini sangat disarankan kepada setiap orang agar tidak mudah terjerat dengan produk sampah. Para ibu bapa juga dijemput untuk membaca buku ini agar tidak membuat kesilapan seperti memberi pelbagai produk yang tidak mempunyai kelulusan KKM kepada anak-anak mereka. Kesimpulannya, buku ini sangat bermanfaat kepada semua orang untuk mendapatkan panduan dan pengetahuan tentang sesuatu produk sebelum menggunakannya.

Buku ini ada di dalam koleksi Perpustakaan Negeri Sabah, Cawangan Lahad Datu dan boleh dipinjam. No. kelas : MAN 363.196 RUS. Lokasi : Rak Buku Bukan Fiksyen (Bahasa Melayu), Ruang Bacaan Dewasa, Aras 1. Sebarang pertanyaan, sila berjumpa dengan kakitangan yang bertugas di Kaunter Seksyen Perkhidmatan Pembaca, PNS Cawangan Lahad Datu atau hubungi talian 089-880276. Sila layari laman sesawang www.ssl.sabah.gov.my dan hubungi perpustakaan yang terdekat atau hubungi talian ini 088-231623, 214828, 256192 untuk mengetahui ketersediaan buku ini.

Ulasan Buku

Arkib

Pengarang Tempatan Kami

Mutiara Kata

"Membaca dapat menjaga hati dari kegelisahan dan memelihara waktu dari kesia-siaan."

Waktu Operasi Ibu Pejabat

Tutup Pada Cuti Umum, Kecuali Perpustakaan Tanjung Aru

088-214828, 231623 Faks: 088-270151
hq.ssl@sabah.gov.my
Jalan Tasik, Off Jalan Maktab Gaya, Locked Bag 2023, 88300 Luyang, Kota Kinabalu, Sabah, Malaysia.